Type to search

INFO

Hasil Tangkapan Berkurang, Legislator PKS Wajo Ini Saluran Aspirasi untuk Normalisasi Ex Ornament

Ex ornament merupakan rawa dan sungai yang termasuk kekayaan daerah. Namun produksi Sumber Daya Alam (SDA) tersebut mulai menurun.

Hal itu dibenarkan oleh Kepala Dinas Perikanan (Diskan) Kabupaten Wajo, Nasfari, Minggu, 10 April kemarin.

 

Menurutnya, potensi ex ornament yang dimiliki Pemkab Wajo saat ini berjumlah sebanyak 51 lokasi. SDA itu tersebar di 7 dari 14 kecamatan di Wajo.

“Sekarang produksi dari ex ornament mengalami penurunan, khususnya komoditi ikan air tawar,” ujarnya.

 

Kondisi itu terjadi akibat pendangkalan seperti pada 4 lokasi ex ornament di Kecamatan Belawa. Diperlukan pengerukan sedimen dan pembersihan endapan lumpur didasar rawa.

“Sekarang di lokasi dangkal. Sehingga tempat ikan bermain semakin kurang. Berdampak ke hasil tangkapan,” nilainya.

Beruntung, lanjut Nasfari. Kondisi pendangkalan itu mendapat perhatian dari anggota DPRD Wajo, Arga Prasetya Ashar.

Politisi dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mengalokasikan anggaran dari program aspirasinya tahun ini, untuk kegiatan normalisasi melalui Diskan Wajo.

 

“Penggalian rawa ex ornament di APBD Wajo 2022 dengan pagu Rp180.000.000,” terangnya.

Menyikapi hal itu, Anggota DPRD Wajo, Arga Prasetya Ashar menuturkan, banyak menerima keluhan warga, terkait mendangkalnya rawa ex ornament di Desa Lautang.

“Aspirasi ini untuk kesejahteraan masyarakat. Di sisi lain untuk peningkatan pendapatan daerah,”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *